Hukum dan Kriminal

Penetapan Tersangka Kasus Korupsi Perjalanan Dinas DPRD Biak Numfor tahun 2019 Oleh Kejaksaan

53
×

Penetapan Tersangka Kasus Korupsi Perjalanan Dinas DPRD Biak Numfor tahun 2019 Oleh Kejaksaan

Sebarkan artikel ini
Keterangan foto; Tim Penyidik pada Kejaksaan Negeri Biak Numfor telah melakukan pemeriksaan terhadap Tersangka dengan Inisial : Y.M.P., Rabu (12/09/2023).

Mediapublik.co Lebak – Tim Penyidik pada Kejaksaan Negeri Biak Numfor telah melakukan pemeriksaan terhadap Tersangka dengan Inisial : Y.M.P. Dia diperiksa selaku Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) / Sekretaris DPRD. periode Januari 2018-Mei 2020.

Dimana serangkaian tindakan Penyidikan yang di lakukan Tim Penyidik telah mengumpulkan dan menemukan 2 (dua) alat bukti yang dengan bukti itu membuat terang tentang tindak pidana yang terjadi terkait dengan Perkara Tindak Pidana Korupsi Dugaan Penyalahgunaan Dana Kegiatan Perjalanan Dinas pada Setwan DPRD Kab. Biak Numfor T.A 2019,” kata Kepala Kejaksaan Negeri Biak Numfor, Dr Paulin Numberi melalui rillisnya, Rabu (12/9/2023).

Selanjutnya kata Numberi pada hari Senin tanggal 11 September 2023 Tim Penyidik menetapkan 1 orang sebagai tersangka dan telah di lakukan pemeriksaan pada hari ini. Hal tersebut, berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Kepala Kejaksaan Negeri Biak Numfor No: PRINT-03/ R.1.12/ Fd.1/ 07/ 2022 tanggal 11 Juli 2022 Jo. Surat Perintah Penyidikan Kepala Kejaksaan Negeri Biak Numfor No: PRINT-03.a/ R.1.12/ Fd.1/ 10/ 2022 tanggal 11 Oktober 2022 dan Surat Penetapan Tersangka Nomor: 01 / R.1.12/ Fd.1/ 09/ 2023 tanggal 11 September 2023.

“Bahwa adapun peranan dari Tersangka telah secara melawan hukum atau penyalahgunaan kewenangan berupa tidak melakukan penelitian atas kebenaran dokumen pertanggung jawaban keuangan pada Kegiatan Perjalanan Dinas, tidak dilengkapi bukti pertanggungjawaban yang sah dan lengkap dan telah bersama-sama mengesahkan/menyebabkan keluarnya dana atas beban negara/daerah sehingga bertanggungjawab atas pengeluaran tersebut,” jelas Numberi.

Dijelaskan Numberi, akibat dari perbuatan Tersangka, mengakibatkan kerugian keuangan Negara/Daerah kurang lebih sebesar Rp 1.714.775.599,- (satu milyar tujuh ratus empat belas juta tujuh ratus tujuh puluh lima ribu lima ratus sembilan puluh sembilan rupiah). Kata Numberi, sebagaimana Laporan Penghitungan Kerugian Keuangan Negara / Daerah Dugaan Tindak Pidana Korupsi Kegiatan Perjalanan Dinas Anggota DPRD Kab. Biak Numfor.

“Pada Sekretariat DPRD Kab. Biak Numfor Tahun Anggaran 2019 oleh Ahli dan oleh karenanya Tersangka Y.M.P disangkakan melanggar Pasal 2 Ayat (1) dan Pasal 3 Jo Pasal 18 UU. RI. Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dalam UU. RI. Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas UU. RI. Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP,” ucap Numberi.

Dikatakan, Numberi, selanjutnya setelah di lakukan pemeriksaan terhadap Tersangka Y.M.P kurang lebih selama 5 (lima) jam Tim Jaksa Penyidik tidak melakukan penahanan terhadap Tersangka YMP. Kata Numberi dengan pertimbangan bahwa Tersangka YMP selama proses penyidikan ini selalu bersikap kooperatif dan tidak adanya upaya untuk melarikan diri, menghilangkan barang bukti atau mengulangi tindak pidana sebagaimana dalam Pasal 21 KUHAP.

(David)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Nasional

Mediapublik.co Biak – Kepala Kejaksaan Negeri Biak Numfor Dr. E. P. Numberi mengatakan penegak hukum harus tegakkan hukum yang tegas dan humanis. Hal ini dikatakan Kajari Biak Numfor saat Hari Bhakti Adhyaksa ke-63 yang jatuh pada Sabtu (22/7/2023) yang diikuti oleh seluruh jajaran pegawai Kejari Biak Numfor, Anggota IAD Daerah Biak Numfor serta tenaga PPNPN. “Jadi Hari Bhakti Adhyaksa ke-63 ini bertemakan Penegakkan hukum yang tegas dan humanis mengawal pembangunan nasional,” kata Dr E P Numberi saat memimpin upacara Hari Adhyaksa ke 63 di halaman kantor Kejaksaan Negeri Biak Numfor Dr E P Numberi mengungkapkan, bahwa dalam amanat Jaksa Agung RI Dr. ST Burhanuddin HBA yang di peringati tahun ini jangan hanya dijadikan acara seremonial belaka. Kata Dr Numberi tetapi sebaiknya dihayati sebagai momentum untuk evaluasi atas semua pelaksanaan tugas dan fungsi dalam kurun waktu satu tahun terakhir serta menjadi kesempatan untuk merumuskan strategi untuk kita laksanakan ke depan demi kepentingan masyarakat, bangsa dan negara. “Tema besar HBA ke – 63 sejalan dan berkesinambungan dengan tema HBA sebelumnya karena dianggap perlu melanjutkan hal baik yg telah dilakukan dan melakukan perbaikan atas kekurangan demi Kejaksaan yang lebih baik dimasa mendatang.,” ucap Dr Numberi. Selanjutnya Kajari juga mengucapkan terima kasih dan apresiasi…