Nasional

Wow! Sejuta Buruh Akan Demo di Jakarta 10 Agustus, Berikut Tuntutannya

64
×

Wow! Sejuta Buruh Akan Demo di Jakarta 10 Agustus, Berikut Tuntutannya

Sebarkan artikel ini
Keterangan foto; Konferensi pers rencana aksi buruh pada 10 Agustus 2023 di Kantor KSPSI Pusat, Jakarta, Selasa (08/08/2023).

Mediapublik.co Jakarta-Sejuta buruh dari sejumlah organisasi yang tergabung Aliansi Aksi Sejuta Buruh (AASB) akan menggelar unjuk rasa atau demonstrasi pada Kamis, 10 Agustus 2023 di Jakarta. Tuntutannya adalah pencabutan Undang-Undang (UU) Cipta Kerja, UU Kesehatan, UU Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (P2SK), dan mewujudkan Jaminan Sosial Semesta Sepanjang Hayat.

Panglima Aksi Akbar Ultra Damai 10 Agustus 2023 Arif Minardi menjelaskan nantinya akan mengulang aksi tahun lalu, tapi jumlahnya lebih banyak. “Kami optimistis 1 juta massa akan tercapai,” kata Arif dalam konferensi pers di Kantor KSPSI Pusat, Jakarta, Selasa (8/8/2023) sore.

Sekjen KSPSI itu mengungkapkan, sebagian besar peserta aksi akan menggunakan motor. Rencananya, aksi dimulai dari Kantor International Labour Organization (ILO) Indonesia di Gedung Menara Thamrin untuk meminta rekomendasi untuk pemerintah mengkaji ulang UU Ciptaker.

“Dari ILO langsung ke Istana Negara untuk menyerahkan draf Perppu Pencabutan UU Ciptaker,” ungkap Arif.

Ia menegaskan, aksi ini adalah aksi damai. Buruh akan duduk-duduk sampai UU yang dituntut dicabut. Karena itu, AASB minta polisi dan aparat hukum tidak menghalang-halangi buruh yang datang ke Jakarta, dan tidak perlu ada penyekatan.

Soal kelompok lain yang mau bergabung, Arif mempersilakan kalau isunya sama. Namun jika isunya berbeda, maka ia meminta untuk mengajukan izin sendiri. “Kami minta seluruh pekerja berbondong-bondong datang ke Jakarta karena ini perlu massa besar,” tegas Arif.

Sementara itu, Koordinator Presidium AASB Moh Jumhur Hidayat menuturkan, tuntutan pencabutan UU Cipta Kerja, UU Kesehatan, dan UU P2SK dilakukan karena UU itu liberal, abai terhadap kesejahteraan rakyat, khususnya kaum buruh.

“Kami berkeyakinan bahwa UU tersebut adalah antikonstitusi, bahkan anti-Pancasila, sehingga perlu mendapat koreksi fundamental,” kata Jumhur.

Ketua Umum GSBI Rudi D Haman menambahkan, peserta aksi minimal datang dari 3 provinsi, yaitu DKI, Jabar, Banten ditambah perwakilan dari beberapa provinsi. Ia menyebutkan, aksi yang sama juga dilakukan secara serentak di daerah.

Rudi menyerukan seluruh buruh dan masyarakat Indonesia untuk hadir di aksi sejuta buruh. “Aksi dipusatkan di sepanjang jalan Sudirman dan MH. Thamrin, Jakarta,” ungkapnya.

Rudi meminta maaf kepada masyarakat yang akan terganggu karena aksi aliansi sejuta buruh ini. Ia meminta aparat, terutama Istana, khususnya Presiden Jokowi untuk merespons aksi ini secara bermartabat dengan memenuhi tuntutan peserta aksi.

“Ada sekitar 40 organisasi pekerja, juga ada mahasiswa, masyarakat, dan lain-lainnya yang terlibat dalam aksi ini,” katanya.

Aksi Aliansi Sejuta Buruh ini akan berlangsung pada Kamis (10/8/2023) mulai pukul 11.00 WIB hingga ada respons baik dari Istana Kepresidenan

(David/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Nasional

Mediapublik.co Jakarta-Massa dari Partai Buruh akan menggelar demonstrasi di depan Istana Kepresidenan Jakarta dan Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta pada Rabu (9/8) hari ini. Demonstrasi itu dilakukan untuk mendesak Pemerintah mencabut Undang-undang Cipta Kerja. Partai Buruh turut menuntut kenaikan upah sebesar 15 persen. “Satu, cabut presidential threshold 20 persen menjadi 0 persen. Dua, revisi parliamentary threshold 4 persen yang dimaknai juga 4 persen dari total kursi DPR RI,” kata Ketua Umum Partai Buruh, Said Iqbal dalam keterangan tertulis, Selasa (8/8). “Wujudkan jaminan sosial JS3H, reforma agraria, kedaulatan pangan, dan RUU PPRT,” tambah Said. Demonstrasi ini diklaim akan dihadiri puluhan ribu buruh dari berbagai daerah yakni Jakarta, Banten dan Jawa Barat. Massa buruh yang telah melakukan long march dari Bandung juga disebut akan bergabung. Rencananya, kata Said, aksi akan dimulai pada pukul 10.00 WIB dengan titik kumpul massa aksi di monumen Tugu Tani Jakarta Pusat. Said pun mengklaim aksi ini akan turut digelar oleh massa Partai Buruh di seluruh provinsi Indonesia. “Puluhan ribu buruh juga melakukan aksi serupa di kantor Gubernur dan Bupati masing-masing,” tutur Said. Jika tuntutan tak dipenuhi, Said pun mengancam akan melakukan mogok nasional yang diikuti oleh jutaan buruh (David/Red) Post Views: 69